BUAH KURMA ATASI STROKE

KURMA
Pulihkan Energi Setelah Berpuasa

Buah Kurma (Phoenik dactylifera) memiliki kandungan kalori tinggi dan mudah dicerna, kondisi ini menjadikannya cocok dikonsumsi seteleh berpuasa. Manfaat istimewa lain kurma adalah adanya zat aktif kalium dan salisilat. Zat ini dapat dipercaya dapat mengurangi risiko serangan stroke, menurunkan demam dan menghilangkan rasa sakit.

Kurma sudah dikenal manusia sejak zaman paleolitik, sekitar 50.000 tahun lampau. Awalnya buah dari keluarga palem ini adalah tanaman liar, dalam perkembanganya kurma menjadi komoditas pertanian andalan bangsa Arab, Pakistan, India, Afrika bahkan Cina.


Sumber Kalori, Vitamin dan Mineral
Sepintas buah kurma mirip dengan buah palem pada umumnya, kulit buah berwarna hijau dan berangsur menguning,coklat akhirnya kehitaman sesuai tingkat kematangan buah. Buah kurma tidak bisa dimakan muda, selain rasanya yang sepet, tekstur daging buah-pun keras dan bergetah. Setelah tua dan matang pati dalam buah akan berubah menjadi glukosa atau fruktosa sehingga rasanya manis.


Selain karbohidrat dalam bentuk gula dan pati, buah kurma juga mengandung beragam vitamin dan mineral penting yang bermanfaat untuk tubuh. Dalam setiap 100 gr kurma terkandung vitamin A 50 IU, tiamin 0,09 mg, ribovlafin 0,10 mg, niasin 2,20 mg dan kalium 666 mg. Sedangkan mineral penting terkandung adalah magnesium, potassium, dan kalsium.

sari kurma

sari kurma

Mengurangi Resiko Serangan Stroke
Menurut penelitian dr Anwar EL Mufti dari Mesir, kurma mengandung 70 % zat gula(fruktosa). Zat gula ini tidak berbahaya bagi kesehatan karena sudah diolah secara alami. Seperti gula buah pada umumnya, fruktosa mudah dicerna dan diserap oleh tubuh. Untuk orang berpuasa, kurma sangat cocok dikonsumsi saat berbuka untuk mengembalikan energi yang hilang secara cepat setelah seharian berpuasa.


Keuntungan lain dari mengkonsumsi kurma adalah kandungan kaliumnya yang tinggi. Berdasarkan uji klinis, mineral kalium sangat baik untuk kesehatan jantung seperti menjaga denyut jantung teratur, mengaktifkan kontraksi otot , mengatur tekanan darah sehingga mengurangi risiko serangan stroke. Selain kalium, kurma juga mengandung senyawa sejenis hormon (potuchsin) yang dapat mengecilkan pembuluh darah dan mencegah pendarahan pada rahim.


Mineral lain yang bermanfaat adalah magnesium, potassium dan kalsium. Mineral ini sangat diperlukan untuk memelihara dan menjaga kesehatan organ tubuh. Kurma juga tinggi akan serat, serat ini sangat membantu lancarnya proses pencernaan makanan dan mengikat zat-zat karsinogen penyebab kanker dalam tubuh.

Variasi Kurma Dalam Masakan
Selain enak dikonsumsi sebagai buah meja, kurma juga bisa diolah menjadi beragam masakan. Rasanya yang manis dan teksturnya yang menyerupai manisan menjadikan kurma bisa menggantikan fungsi kismis atau sukade dalam olahan cake, roti, kue kering dan puding. Jika Anda mau bereksperimen, masakan seperti nasi goreng dan kari ala Timur Tengah juga lebih istimewa jika menambahkan kurma di dalamnya. Jadi, Selamat Berbuka Puasa Dengan Kurma!.(Budi Sutomo)

Sehat dengan Secangkir Teh

Penulis: Budi Sutomo


Hampir semua orang pernah minum teh. Selain nikmat, minuman asal negeri Cina ini juga menyimpan banyak manfaat yang baik untuk kesehatan tubuh. Kini teh semakin diminati. Wajar saja, karena sambil mereguk kesegarannya kita juga bisa mendapatkan manfaatnya. Penyakit seperti jantung, kanker dan anemia bisa dicegah dengan minum teh secara teratur.

Sejarah Teh
Budaya minum teh di Cina sudah ada sejak 2737 SM, tepatnya pada masa pemerintahan Khaisar Shen Nong. Selanjutnya teh dibawa para pendeta Budha ke Jepang (709-784). Dalam perkembangannya teh sampai juga ke daratan Eropa pada abad ke-17 ketika VOC membawanya ke Belanda (1610). Di Indonesia teh mulai dikenal pada tahun 1864, setelah diperkenalkan oleh dr. Andreas Clever yang berkebangsaan Jerman.

Banyak Ragamnya
Di Indonesia ada dua jenis teh, yaitu Camellia sinensis varietas assamica yang diolah menjadi teh hitam dan Camellia sinensis varietas sinensis yang menjadi bahan baku teh hijau dan Oolong, the Cina yang terkenal nikmat. Teh juga dibedakan berdasarkan proses fermentasinya. Semakin lama proses fermentasi, warna daun yang hijau akan berubah menjadi cokelat dan akhirnya kehitaman.
Selain itu, proses pembakaran sangat menentukan citarasa teh dan aroma yang nikmat.


Teh yang tidak melalui proses fermentasi biasa disebut dengan green tea atau teh hijau. Teh yang tidak difermentasi ini biasanya berwarna hijau lumut hingga kekuningan dan memiliki aroma tanaman teh yang segar. Konon teh hijau ini diyakini sangat ampuh menurunkan kadar kolesterol.
Berbeda dengan hongcha (teh berwarna merah) atau yang di Barat lebih dikenal dengan black tea. Teh jenis ini harus melalui proses fermentasi terlebih dahulu sebelum dibakar.

Bermanfaat untuk Kesehatan
Beragam penelitian ilmiah telah banyak mengungkap manfaat teh. Hasilnya sungguh mengagumkan. Senyawa kimia terkandung seperti asam tonnic bermanfaat sebagai anti radang. Kandungan kafeinnya yang tidak terlalu tinggi mampu menstimulir metabolisme tubuh dan meningkatkan fungsi otak. Selain itu, senyawa polifenol jenis katekin dan theaflavin, yang berfungsi sebagai antioksidan, membantu menormalkan tekanan darah pada penderita hipertensi. Zat antioksidan juga membantu mengeluarkan radikal bebas dari tubuh sehingga kita terhindar dari keracunan dan resiko kanker. Senyawa lain seperti theanin pada teh juga bermanfaat untuk relaksasi, sedangkan katekinnya terbukti ampuh melawan sel kanker.

Tip Seputar Teh:
· Gunakan piranti dari tembikar atau keramik untuk alat menyajikan teh. Selain cantik, alat ini juga mampu menahan panas lebih lama dan tidak menyerap aroma teh sehingga citarasa tetap prima.
· Jangan menyeduh teh dengan air terlalu panas, cukup air dengan kisaran suhu 80o C agar kafein dan tannin tidak banyak terekstrak sehingga warna tidak terlalu pekat dan citarasa tetap prima.
· Jangan pernah merebus teh, cara ini hanya akan membuat warna cairan lebih pekat dan aroma khas teh hilang. Merebus teh berulang juga membuat oksigen terlarut berkurang dan menurunkan citarasa teh.
· Menikmati teh juga bisa di variasikan dengan menambahkan susu, daun mint, jeruk lemon, kapulaga atau batang serai. Sajikan teh sesegera mungkin setelah diseduh karena teh tidak hanya diminum, namun juga dinikmati keharuman aromanya.
· Jangan menyimpan teh berdekatan dengan bahan yang beraroma tajam karena teh sangat menyerap bau. Simpan di tempat tertutup rapat dan kering agar kualitas tetap baik. (Budi Sutomo)

Pos ini dipublikasikan di Artikel Tanaman Obat dan tag , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s